almost 2 years ago

Apakah Juul kecanduan? Apakah Juul lebih adiktif daripada rokok?

Nikotin dikenal sebagai zat adiktif, dan Juul tidak terkecuali. Saat ini tidak ada penelitian yang membuktikan apakah Juul pod vape lebih adiktif daripada rokok biasa, hanya karena e-rokok adalah fenomena yang relatif baru. Namun, saya tentu tahu orang-orang yang tampaknya kecanduan Juul mereka seperti halnya dengan iPhone mereka, dan saya telah menyaksikan teman-teman melempar dengan pas ketika pod mereka mengering.

Nikotin adalah obat berbahaya, terlepas dari metode pengirimannya. Ini terkait dengan berbagai perubahan pada tubuh dan otak, dan pejabat kesehatan masyarakat khawatir bahwa kebanyakan orang, terutama kaum muda, tidak menyadari konsekuensi potensial.

Apa efek kesehatan dari vaping?

Banyak orang menganggap vaping sebagai alternatif yang lebih aman daripada merokok karena menghilangkan tembakau, yang dikenal sebagai karsinogen. Tetapi rokok mengandung banyak bahan kimia di luar tembakau, dan e-rokok mengandung beberapa hal yang sama.

Studi telah mendeteksi acetamide (senyawa yang digunakan dalam pelarut industri), formaldehyde dan benzene (karsinogen lain yang dikenal) di berbagai merek rokok elektronik.

Tidak semua cairan e-rokok mengandung semua senyawa beracun ini, dan bahkan pada mereka yang mengandungnya, konsentrasinya tidak selalu cukup tinggi untuk menimbulkan kekhawatiran. Satu studi melihat pembentukan benzena Juul dan dua sistem vaping lainnya versus rokok tradisional, menemukan bahwa rokok tradisional menghadirkan risiko paparan benzena yang lebih tinggi. Namun, penulis penelitian mencatat bahwa paparan benzene yang diciptakan oleh e-rokok tidak dapat diabaikan - yaitu, masih ada risiko kesehatan.

Studi lain melihat remaja yang menggunakan e-rokok dan menemukan bahwa air seni mereka mengandung jumlah signifikan lima bahan kimia yang berbeda, dibandingkan dengan remaja yang tidak pernah menggunakan rokok elektronik.

Masalah lain muncul ketika perusahaan tidak mengungkapkan apa yang ada dalam produk mereka. Juul secara terbuka menyatakan bahan e-liquid-nya, tetapi penelitian telah menemukan bahwa produk-produk e-rokok tidak selalu diberi label secara akurat, yang dapat menyebabkan orang menghirup lebih banyak nikotin dan bahan kimia daripada yang mereka pikir sedang dihirup.

Nikotin adalah zat yang sangat membuat ketagihan yang menyebabkan keinginan mengidam dan gejala putus obat ketika keinginan itu diabaikan. Apakah vaping adalah "pintu gerbang" untuk merokok adalah tidak relevan karena vaping itu sendiri adalah kebiasaan yang membuat ketagihan.

Nikotin bukan hanya adiktif, tetapi juga beracun. Ini merangsang kelenjar adrenalin Anda, meningkatkan produksi adrenalin dan mengarah ke serangkaian reaksi tubuh: Orang yang menggunakan nikotin mengalami pelepasan glukosa dan peningkatan denyut jantung, laju pernapasan, dan tekanan darah.

← Ragam Rasa E-Juice Pods Juul Vaporizers, E-Cigarettes, and other Electronic Nicotine Delivery Systems (ENDS) →